Bencana

Gempa Bumi Tektonik Adalah : Pengertian & Penyebabnya

Gempa Bumi Tektonik Adalah : Pengertian & Penyebabnya – Gempa bumi adalah fenomena alam yang telah lama menjadi perhatian manusia. Mereka merupakan peristiwa yang bisa sangat merusak, bahkan menghancurkan bangunan dan mengancam nyawa manusia.

Salah satu jenis gempa bumi yang paling umum adalah gempa bumi tektonik. Artikel ini akan menjelaskan apa itu gempa bumi tektonik, penyebabnya, dan dampak yang ditimbulkan.

Gempa Bumi Tektonik Adalah

Gempa bumi tektonik adalah gempa bumi yang disebabkan oleh pergerakan lempeng tektonik di bawah permukaan Bumi.

Bumi kita terdiri dari lapisan-lapisan padat yang disebut lempeng tektonik yang mengapit lautan dan daratan. Ketika lempeng-lempeng ini bergerak, terjadi gesekan antara mereka.

Gesekan ini menghasilkan tekanan yang terakumulasi seiring waktu dan akhirnya dilepaskan dalam bentuk getaran yang kita kenal sebagai gempa bumi.

Gempa Bumi Tektonik Adalah,gempa bumi tektonik,penyebab gempa bumi tektonik,apa itu gempa tektonik,gempa bumi tektonik disebabkan oleh,gempa bumi tektonik terjadi karena adanya,gempa tektonik terjadi karena,apa yang dimaksud dengan gempa tektonik,apa yang dimaksud gempa tektonik,gempa tektonik disebabkan oleh,penyebab terjadinya gempa bumi tektonik,apa yang dimaksud dengan gempa bumi tektonik,apa yang dimaksud gempa bumi tektonik,apakah yang dimaksud gempa bumi tektonik,gempa tektonik,penyebab gempa tektonik,penyebab terjadinya gempa bumi tektonik adalah,dampak gempa tektonik,gambar gempa bumi tektonik,gambar gempa tektonik,pengertian gempa tektonik,apa itu tektonik,bagaimana proses terjadinya gempa tektonik,

Penyebab Gempa Bumi Tektonik

Gempa bumi tektonik disebabkan oleh berbagai fenomena geologi yang terjadi di dalam Bumi. Salah satu penyebab utamanya adalah:

  • Pergerakan Lempeng Tektonik: Bumi kita terbagi menjadi beberapa lempeng tektonik yang mengapit satu sama lain. Ketika lempeng-lempeng ini bergesekan atau bergerak menjauh satu sama lain, mereka dapat menciptakan tegangan yang kemudian dilepaskan dalam bentuk gempa bumi.
  • Subduksi: Subduksi adalah proses ketika satu lempeng tektonik mendorong di bawah lempeng lainnya. Tekanan yang dihasilkan oleh subduksi juga dapat menyebabkan gempa bumi yang kuat.
  • Transformasi: Ketika dua lempeng tektonik bergerak mendekati atau menjauhi satu sama lain secara horizontal, gesekan antara mereka dapat menyebabkan gempa bumi transformasi.

Baca juga : Apa itu Gempa Bumi Vulkanik

Dampak Gempa Bumi Tektonik

Gempa bumi tektonik dapat memiliki dampak yang sangat serius. Dampaknya meliputi:

  • Kerusakan Struktural: Gempa bumi dapat merusak bangunan, jembatan, dan infrastruktur lainnya. Kerusakan struktural ini dapat mengakibatkan kerugian ekonomi yang besar.
  • Korban Jiwa dan Cedera: Gempa bumi sering kali mengakibatkan korban jiwa dan cedera fisik. Orang-orang yang terperangkap di bawah reruntuhan bangunan dapat menjadi korban utama.
  • Tsunami: Gempa bumi tektonik yang terjadi di bawah laut dapat memicu tsunami, gelombang besar yang dapat menyapu pantai dan menyebabkan kerusakan besar.
  • Liquefaction: Gempa bumi dapat menyebabkan tanah yang jenuh air menjadi seperti lumpur, yang dikenal sebagai liquefaction. Ini dapat mengakibatkan bangunan tenggelam atau terbenam dalam tanah.
  • Kerusakan Lingkungan: Gempa bumi juga dapat merusak lingkungan alam, termasuk hutan, sungai, dan habitat satwa liar.

Ciri ciri Gempa Bumi Tektonik

Gempa bumi tektonik memiliki beberapa ciri-ciri khas yang membedakannya dari jenis gempa bumi lainnya. Berikut adalah ciri-ciri utama gempa bumi tektonik:

  • Pemicu Utama: Gempa bumi tektonik disebabkan oleh pergerakan lempeng tektonik yang berada di dalam kerak Bumi. Pergerakan lempeng ini dapat berupa pergerakan mendekat (konvergen), menjauh (divergen), atau bersilangan (transform).
  • Kedalaman yang Bervariasi: Gempa bumi tektonik dapat terjadi pada berbagai kedalaman di dalam kerak Bumi. Mereka bisa terjadi di zona subduksi (lempeng satu mendorong di bawah lempeng lainnya), zona transformasi (lempeng bergerak horizontal), atau zona divergensi (lempeng menjauh satu sama lain).
  • Guncangan yang Kuat: Gempa bumi tektonik cenderung menghasilkan guncangan yang kuat dan tiba-tiba. Guncangan ini dapat terasa sebagai goncangan atau getaran yang dapat merusak bangunan dan infrastruktur.
  • Periode Gempa yang Teratur: Gempa tektonik tidak terjadi secara acak, tetapi seringkali memiliki pola dan periode tertentu. Mereka dapat terjadi di zona-zona tertentu di sepanjang batas lempeng tektonik.
  • Hubungan dengan Zona Sesar: Gempa bumi tektonik seringkali terkait dengan zona-zona sesar (fault) di mana gesekan antara lempeng tektonik melepaskan energi yang tertimbun.
  • Dapat Menyebabkan Tsunami: Gempa bumi tektonik yang terjadi di bawah laut, terutama di zona subduksi, memiliki potensi untuk memicu tsunami, yaitu gelombang besar di lautan yang dapat menyapu pantai.
  • Gempa Susulan: Setelah gempa utama, seringkali terjadi serangkaian gempa susulan yang dapat berlanjut dalam beberapa hari atau bahkan beberapa bulan setelah gempa utama.
  • Potensi Kerusakan Besar: Gempa bumi tektonik dapat menyebabkan kerusakan struktural yang signifikan pada bangunan dan infrastruktur. Dampaknya dapat melibatkan korban jiwa, kerusakan ekonomi, dan gangguan sosial.
  • Peningkatan Aktivitas Vulkanik: Kadang-kadang, gempa tektonik dapat meningkatkan aktivitas gunung berapi di daerah yang sama karena hubungan antara pergerakan lempeng tektonik dan aktivitas vulkanik.
  • Studi Seismologi: Ciri-ciri gempa bumi tektonik dapat dipelajari melalui ilmu seismologi, yang merupakan cabang ilmu geofisika yang mempelajari gempa bumi dan gelombang seismik.
READ  10 Bencana Alam di Indonesia yang Sering Terjadi

Ciri-ciri ini membantu para ilmuwan dan peneliti untuk memahami dan memprediksi gempa bumi tektonik, serta untuk mengembangkan upaya mitigasi risiko yang lebih baik dalam menghadapinya.

Proses Terjadinya Gempa Bumi Tektonik

Proses terjadinya gempa bumi tektonik melibatkan pergerakan lempeng tektonik di dalam kerak Bumi yang menghasilkan tekanan dan akhirnya melepaskan energi dalam bentuk guncangan atau getaran.

Berikut adalah langkah-langkah utama dalam proses terjadinya gempa bumi tektonik:

  • Pergerakan Lempeng Tektonik: Gempa bumi tektonik disebabkan oleh pergerakan lempeng tektonik yang berada di dalam kerak Bumi. Bumi kita terbagi menjadi beberapa lempeng tektonik yang bergerak secara perlahan tetapi konstan.
  • Akkumulasi Tegangan: Ketika dua lempeng tektonik bergerak, mereka bisa bergerak mendekat satu sama lain (konvergen), menjauh satu sama lain (divergen), atau bersilangan (transform). Pergerakan ini menciptakan tegangan di batas lempeng. Tegangan ini akumulatif, yang berarti mereka bertambah seiring waktu.
  • Gesekan dan Hambatan: Saat lempeng-lempeng ini bergerak, terjadi gesekan di antara mereka. Gesekan ini sering kali menghambat pergerakan lempeng dan menyebabkan tegangan semakin meningkat.
  • Lepasnya Energi: Saat tegangan mencapai ambang batas tertentu dan tidak bisa lagi menahan gesekan, lempeng akan melepaskan energi secara tiba-tiba. Energi ini dilepaskan dalam bentuk gelombang seismik yang merambat ke segala arah dari pusat gempa.
  • Guncangan dan Getaran: Energi yang dilepaskan menciptakan guncangan dan getaran di permukaan Bumi. Guncangan ini adalah apa yang kita rasakan sebagai gempa bumi. Guncangan ini dapat sangat kuat dan berlangsung selama beberapa detik hingga beberapa menit.
  • Penyebaran Gelombang Seismik: Gelombang seismik yang dihasilkan oleh gempa bumi merambat melalui Bumi. Gelombang ini dapat deteksi oleh instrumen seismograf dan digunakan untuk mempelajari sifat dan asal usul gempa.
  • Gempa Susulan: Setelah gempa utama, seringkali terjadi serangkaian gempa susulan yang dapat berlangsung dalam beberapa hari, minggu, atau bahkan bulan setelah gempa utama. Gempa susulan ini adalah akibat dari pergeseran tambahan di sepanjang sesar yang terganggu oleh gempa utama.
READ  Gempa Bumi Vulkanik Adalah : Penyebab Serta Dampaknya

Proses ini adalah cara umum terjadinya gempa bumi tektonik, tetapi detailnya bisa sangat kompleks tergantung pada jenis pergerakan lempeng, karakteristik kerak Bumi di wilayah tertentu, dan faktor-faktor geologis lainnya. Seismologi adalah ilmu yang mempelajari gempa bumi dan membantu dalam pemahaman dan prediksi potensi gempa di berbagai wilayah di dunia.

Contoh Gempa Bumi Tektonik di Indonesia

Indonesia adalah salah satu negara yang terletak di Cincin Api Pasifik, daerah dengan aktivitas gempa bumi tektonik yang tinggi.

Berikut adalah beberapa contoh gempa bumi tektonik yang pernah terjadi di Indonesia:

Gempa Bumi Aceh 2004

Salah satu gempa bumi tektonik paling dahsyat yang pernah terjadi di Indonesia adalah gempa bumi Aceh pada tanggal 26 Desember 2004.

Gempa dengan magnitudo 9,1-9,3 ini disebabkan oleh pergerakan lempeng tektonik Hindia-Australia yang tenggelam di bawah lempeng Eurasia di lepas pantai Sumatra.

Gempa ini memicu tsunami dahsyat yang melanda sejumlah negara di sekitar Samudera Hindia, menewaskan lebih dari 230.000 orang di Aceh dan negara-negara tetangga.

Gempa Bumi Yogyakarta 2006

Pada tanggal 27 Mei 2006, gempa bumi tektonik dengan magnitudo 6,3 mengguncang Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah.

Gempa ini disebabkan oleh pergerakan lempeng Indo-Australia yang menggeser lempeng Eurasia. Gempa ini merusak ribuan bangunan dan menewaskan lebih dari 5.700 orang.

Gempa Bumi Padang 2009

Pada tanggal 30 September 2009, gempa bumi dengan magnitudo 7,6 mengguncang kota Padang, Sumatra Barat.

Gempa ini disebabkan oleh pergerakan lempeng Indo-Australia yang tenggelam di bawah lempeng Eurasia di zona subduksi. Gempa ini merusak banyak bangunan dan menewaskan lebih dari 1.100 orang.

Gempa Bumi Lombok 2018

Pada tahun 2018, Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat, mengalami serangkaian gempa bumi tektonik yang signifikan.

Gempa-gempa ini disebabkan oleh pergerakan lempeng Indo-Australia yang bertabrakan dengan lempeng Eurasia. Gempa terbesar terjadi pada Agustus 2018 dengan magnitudo 7,0, merusak ribuan bangunan dan menewaskan banyak orang.

READ  Penyebab Terjadinya Gunung Meletus dan Dampaknya

Gempa Bumi Sulawesi Barat 2021

Pada tanggal 15 Januari 2021, Sulawesi Barat dilanda gempa bumi tektonik dengan magnitudo 6,2.

Gempa ini disebabkan oleh pergerakan lempeng Indo-Australia yang menggeser lempeng Eurasia di bawah Sulawesi. Gempa ini merusak bangunan dan menewaskan puluhan orang.

Ini hanya beberapa contoh gempa bumi tektonik yang pernah terjadi di Indonesia. Aktivitas tektonik yang tinggi di wilayah ini membuat Indonesia rentan terhadap gempa bumi, dan negara ini telah melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan mitigasi risiko dan kesiapsiagaan dalam menghadapi ancaman gempa tektonik.

FAQs

Gempa tektonik menyebabkan apa?

Gempa tektonik dapat menyebabkan berbagai dampak yang meliputi:

  • Getaran dan Guncangan: Gempa tektonik menghasilkan getaran dan guncangan di permukaan Bumi. Getaran ini dapat dirasakan sebagai goncangan atau goyangan yang kuat, yang dapat merusak bangunan, jalan, dan infrastruktur.
  • Kerusakan Struktural: Guncangan gempa bumi dapat merusak bangunan, jembatan, dan struktur infrastruktur lainnya. Ini dapat mengakibatkan kerusakan fisik yang signifikan dan bahkan keruntuhan bangunan.
  • Korban Jiwa dan Cedera: Gempa tektonik sering kali mengakibatkan korban jiwa dan cedera fisik. Orang-orang yang berada di dekat pusat gempa atau yang terperangkap di bawah reruntuhan bangunan dapat menjadi korban utama.
  • Tsunami: Gempa bumi yang terjadi di bawah laut dapat memicu tsunami, yaitu gelombang besar yang dapat menyapu pantai. Tsunami ini dapat menyebabkan banjir besar di daerah pesisir dan mengakibatkan kerusakan serius.
  • Landslide dan Liquefaction: Gempa bumi dapat memicu longsor (landslide) dan liquefaction. Liquefaction terjadi ketika tanah yang jenuh air menjadi seperti lumpur, yang dapat menyebabkan bangunan tenggelam atau terbenam dalam tanah.
  • Kerusakan Lingkungan: Gempa tektonik juga dapat merusak lingkungan alam, termasuk hutan, sungai, dan habitat satwa liar. Ini dapat mengganggu ekosistem alamiah.
  • Kerusakan Infrastruktur: Selain merusak bangunan, gempa bumi juga dapat merusak infrastruktur penting seperti jalan, jembatan, saluran air, dan fasilitas utilitas seperti listrik, gas, dan air bersih.
  • Gangguan Sosial dan Ekonomi: Gempa tektonik dapat mengganggu kehidupan sehari-hari masyarakat dengan mengganggu pasokan air bersih, listrik, dan layanan komunikasi. Selain itu, dampak jangka panjang seperti kerusakan ekonomi dan psikologis pada korban juga dapat terjadi.
  • Perubahan Geografis: Gempa bumi dapat menyebabkan perubahan geografis, seperti pergeseran tanah, perubahan garis pantai, atau pembentukan retakan baru di permukaan Bumi.
  • Aktivitas Gempa Susulan: Setelah gempa utama, serangkaian gempa susulan sering terjadi, yang dapat memperpanjang periode ketidakstabilan dan merusak lebih lanjut.

Dengan kata lain, gempa tektonik dapat menyebabkan kerusakan yang luas dan memiliki dampak yang signifikan pada kehidupan manusia dan lingkungan.

Oleh karena itu, pemahaman tentang gempa bumi, mitigasi risiko, dan persiapan darurat sangat penting dalam menghadapi potensi bahaya gempa tektonik.

Kesimpulan

Gempa bumi tektonik adalah peristiwa alam yang disebabkan oleh pergerakan lempeng tektonik di dalam Bumi.

Mereka dapat memiliki dampak yang merusak dan berpotensi mematikan, dan oleh karena itu, pemahaman tentang gempa bumi dan upaya pencegahan serta mitigasi risikonya sangat penting.

Sains dan teknologi terus berkembang untuk membantu memahami dan meramalkan gempa bumi atau bencana alam lainnya, sehingga kita dapat lebih siap dalam menghadapinya.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Back to top button